Sunday, March 31, 2013

Medan Di hatiku (Part 4)

Salam 'Alaik







Malam terakhir kami di Medan, sekali lagi bermalam di Madani Hotel. Malam tu keluar makan malam terakhir berama Sahrul. Dia bawa makan mee Acheh.


Breakfast terakhir di Kota Medan












Bang boss, mintak bill nya


Order Milo. Memang betul tak sedap. Patutlah Sahril kata Milo Malaysia lagi sedap
Sokong mas!

Minumnya teh mandi yakni teh manis dingin. Oh ya, di Indonesia banyak guna singkatan. Saya ingatkan untuk perbualan, rupa-rupanya digunakan secara komersial. Hehehe. Sebagai contoh:-


Jablai-Jarang dibelai
Simatupang-Siang malam tunggu panggilan
Dugem- Dunia gemerlap
Sumat-Sumatera Utara
Sumut-Semua urusan menggunakan uang tunai
Rumkit-Rumah sakit
Gaptek-Gagal pakai teknologi
Cagab-Calon gabenor


Kelakar bukan. Hehehe.


Hari terakhir di Medan, kami makan siang di Garuda Restaurant. Makan siang terakhir bersama mas Joko. Minta dia makan bersama. Kata pelayan “Nggak bisa, nanti susah orang lalu”

“Boleh kan?” Permintaan sendiri oleh Sahril

Maka, pelayan pun bagi. Akhirnya dia baca juga doa untuk makan siang terakhir kalinya di Kota Medan. 








Nah, kali ini, Ma sendukkan lauk untuk Mas Joko. 
Ah ah ah, saya jeles :P


 "Nanti tengok gambar dekat FB. Kamu ada FB?"
"Nggak buk, saya ini gaptek."

Heheheh



Kemudian, solat zohor di Masjid Raya.

“Kasutnya minta dijaga buk, Rp 1000 satu pasang. Nanti hilang.”

Haa, sampai macam tu sekali. 








Berkunjung ke Istana Maimun. Amik gambar kemudian ke Sogo Medan. Hehehe. Nak ke pasar ikan dah tak sempat. Katanya Sahril, macet (Jem).
Ya udah la mas













Petang tu sebelum ke airport, kami makan bakso Amat bersama mas Joko. Memang sedap. Hehehe. Lepas tu beliau hantar ke airport. Kalau perasan, masa dia amik kami di Sogo, sampailah ke airport dia dah tak banyak cakap. Senyap je. Huhuhu.









 Bakso sama teh mandi






Datang 1 troli pulang 2 troli. Hee~





**************************
 
Jujur saya katakan ada sedikir terkilan masa nak meninggalkan Kota Medan. Dulu 5 hari dirasakan lama, tapi tak sebenarnya.  Dapat tourist guide yang boleh masuk dengan kami, yang boleh dibuat bicara.

Pak Ibrahim mengirimkan Bika Ambon Rika untuk kami bawa balik ke Malaysia. Beliau tak sempat jumpa sebab busy. Terkilan jugak tak sempat jumpa Pak Ibrahim. Saya baru je plan nak bergambar dengan dia berdua. Hehehe. Hari tu dia kata dia akan hantar kami ke airport tapi tak jadi :(

Untung ada mas Sahril, walau dia kelihatan begitu sedih sekali :")







Kota Medan meninggalkan seribu satu kenangan untuk saya, yang tak mampu untuk digambarkan. Alhamdulillah, ALLAH sampaikan kami semua ke salah satu kota di Indonesia yang penuh dengan ibrahnya saat melihat penduduk di sana.

Sampai ke saat ini saya teringat-ingat apa yang kami lakukan semasa di sana. Tak lupa juga terngiang-ngiang lawak Pak Ibrahim dengan mas Joko.

Jutaan terima kasih untuk Pak Ibrahim dan teristimewanya untuk Sahril aka Mas Joko yang tanpa lelah memandu (langsung tak ngantuk), dan tanpa 'boring' melayan kami dan bergelak ketawa bersama. Kami suka cara anda.

Semoga kalian berdua dilimpahi rahmat dan kebahagiaan hidup. Insha-ALLAH :")

Kalau ada sumur di ladang,
bolehkan hamba menumpang mandi,
kalau ada rezeki dan umur yang panjang,
boleh kita ke Medan, jumpa Pak Ibrahim dan Mas Joko lagi :")



Danau Toba meinggalkan kenangan yang paling indah untuk saya. Subhanallah!








FROM MEDAN WITH LOVE,
23-27 MARCH 2013.


Saturday, March 30, 2013

Medan dihatiku (Part 3)

Salam 'Alaik








Hari ke-3, dari Parapat, kami naik bot untuk ke Pulau Samosir lebih kurang 45 minit. Sepanjang perjalanan sambil tengok keindahan Danau Toba, memang mengasyikkan. Cantik sangat. 

Jumpa dengan pekerja kerajaan dari Jakarta melawat kawasan katanya. Bila diberitahu kami dari Malaysia specific nya dari Kelantan. 

“Oh, yang Manohara itu ya?”

Wah, rupanya Kelantan famous di Indonesia. Hehehe. Manohara dan anak sultan Kelantan menjadi sebutan.

Pulau Samosir adalah sebuah pulau volcanic di tengah Danau Toba. Sebuah pulau dalam pulau dengan ketinggian 1.000 meter di atas permukaan laut menjadikan pulau ini menjadi sebuah pulau yang menarik perhatian para pengunjung.




























 


Kemudian, kami dibawa ke melawat ke kawasan bersejarah (objek wisata budaya) Sigale-gale di Kampung Tomok.  Di Pulau Samosir terdapat banyak kesan sejarah. Suatu ketika dahulu, patung ini menari dengan sendirinya, tapi sekarang ada orang yang menggerakkannya. 











Kami kemudian dibawa ke makam raja Batak, Raja Sidabutar.   Menurut sejarahnya, beliau merupakan orang pertama yang menginjakkan kaki di Pulau Samosir. Kami mendengar penjelasan pajnag lebar tentang sejarah Raja Sidabutar. 












Bunga, snapped by mas Joko


Jalan lagi ke Muzium Orang Batak. Takde apa-apa pon. Just tengok-tengok je. Kemudian, jalan-jalan di deretan kedai-kedai yang menjual kraftangan.













Begini suasananya

“Mari buk, masuk, murah”. Bersahut-sahutan antara satu sama lain.




Kami pulak, Tanya Sahril, kedai ini boleh atau tak sebab dia dah tahu kan mana mahal mana murah. Ada sampai ikut belakang lagi. Memang scary la. Nasib la kami ada “si otai” di hadapan.
 Hahaha :”)

Kata kakak saya, masa nak naik bot, ada seorang yang tunjuk-tunjuk dekat kami. Terus kawan dia tunjuk ke arah Sahril yang mengepalai kami, terus tak jadi dia nak buat apa ntah.  Nak jual barang rasanya. Tengok la siapa jadi kepala kami. Hehehe. 
                                                                                                                                                                                                        
Usai solat jamak zohor dan asar, kami bertolak ke Berastagi yang mengambil masa lebih kurang 5 jam untuk sampai dari Parapat. Jalan dia, fuh, takut dan mendebarkan. Berastagi ni macam Cameron Highland, kawan sejuk dan tanaman sayur-sayuran.

Kata Mas Joko, tagi bermaksud tiada, maka Berastagi maksudnya tiada beras. Saya pun kurang pasti. Malam tu kami menginap di Green Garden Hotel.  Sepanjang perjalanan ke Berastagi, 2 tenpat yang kami singgah, Simarjarunjung tempat berehat dan air terjun Sipiso-Piso. Cantik sangat air terjun, macam Niagara Fall. hehehe. Ada tangga untuk ke bawah, kalau turun untuk naik balik mengambil masa selama 2 jam. Kami hanya ambil gambar je. Buat kenangan.
















 Green Garden Hotel, Berastagi. Sejuk sangat









Hari ke-4, dari Berastagi pulang semula ke Medan mengambil masa 2 jam.  Sampai di Medan, saya minta mas Joko bawakan ke Toko buku Wali Songo sebab nak cari buku Salim A Fillah. Tapi, takde. Kecewa bangat. Ingatkan dia tak masuk, rupa-rupamya dia masuk jugak dok ekor je kami semua. Memang bagus. Hehehe.

 "Nak buku ni?"

"Nggak buk, saya tak suka baca buku."


 Wali ke-10 nya saya bukk.
Dengan muka perasan sambil tangan dibawa ke dada :)





Kemudian, makan siang dan soping. Nah, kali ni mas Joko hanya nunggu di kereta. Hehehe. 








Memang pemusnah gambar yang tegar

















Nota 1 : Walaupun dengan hampir RM350 boleh Rp 1 juta di Indonesia, apalah sangat sebabnya sehelai baju pun dah Rp 40 000 ke RP 60 000. Masuk toilet Rp 2000. Mahalnya. Hahaha :P

Kalau la 1 juta Ringgit Malaysia, nak beli apa ye?

"Orang Malaysia ke Indonesia untung bukk, uangnya murah."

Blogger templates

About this blog

"Ya Allah bukakanlah pendengaran hatiku untuk mengingatiMu,kurniakanlah bagiku ketaatan kepadaMu dan ketaatan pada RasulMu serta beramal dengan kitabMu"....

Blogger news

Lilypie Angel and Memorial tickers

Cheeky Quotes

peringatan...~

sesaat matamu berkedip ingatlah ALLAH sedetik jantungmu berdegup ingatlah ALLAH sehalus budimu ditabur ingatlah ALLAH sekilas hatimu ditaut ingatlah ALLAH