Friday, January 7, 2011

putus asa dan bersabar

salam a'laik.....



Anda pernah kecewa? Putus asa? Rasa down? Dan sewaktu dengannya. Saya pasti ada walaupun sikit. Tapi kalau kecewa dalam bercinta, yang tu den tak tau la. Hehehe. Manusia, takde Allah jadikan yang sangat perfect. "We can't be perfect." Bermain dengan hati dan perasaan, pasti akan ada yang terguris, terasa hati, kecewa dan segala bagai. Takde manusia dalam dunia happy at all time. Buktinya, kematian. Ada orang suka? Takde kan?

Saya, pernah kecewa, tapi bukan dalam "berchenta". Hahaha. Bohong la kalau kata tak pernah putus asa dalam hidup. Saya kurang percaya untuk itu. Kita expect benda lain, tapi benda lain yang dapat. Anda pernah rasakan? Dulu saya kecewa interview ke oversea tak lulus. Tapi Alhamdulillah, saya dapat masuk UIA. Bertuah. Sebab ramai lagi kat luar sana yang mintak tapi tak dapat. Bila cousin dapat g oversea, saya lagi down. Rasa tercabar. Rasa malu dan macam2.

Semua tu kita tak nak berlaku ke atas diri kita. Kita nak yang terbaik untuk kita. Tapi, kalau hanya dengan kesenangan, manusia tu jadi lupa diri. Dah tak nak berusaha. Kalau sentiasa berada di atas, tak seronok kan? Sebabnya tak sentiasa kita di atas. Pasti kita akan pernah berada di bawah.

Orang yang pernah putus asa ni, dia tahu apa kekurangan dalam diri. Berputus asa ubatnya kesabaran. Lawannya berusaha keras. Kalau kita kecewa, kita berputus asa, tapi tanpa apa2 tindakan, apa ynag kita dapat? Zero. Nothing. Bertambah rasa kecewa. Dah tak yakin pada Allah. Tak bersyukur apa yang Allah dah bagi. Rasa tak yakin pada diri sendiri. Semangat untuk terus berusaha dah hilang.

Sebab tu perlu sifat sabar dalam diri seseorang. Tidak ada kejayaan di dunia dan tidak ada kemenangan di akhirat kecuali dengan kesabaran. Segala cita-cita tak akan tercapai di dunia melainkan sifat sabar. Siapa yang bersabar dia beroleh kemenangan. Ganjarannya tak siapa yang tahu, kecuali Allah.

Sama2 kita tadabbur Surah Al-Insyirah. Surah yang banyak memberi motivasi untuk kita terus berusah di masa hadapan.

  1. Bukankah kami telah melapangkan dadamu (wahai Muhammad) serta mengisinya dengan iman dan hidayah.
  2. Dan kami telah meringankan bebanmu.
  3. Yang memberati tanggunganmu (dengan memberikan kemudahan dalam melaksanakannya).
  4. Dan kami telah meninggikan bagimu , sebutan namamu, (dengan mengurniakan pangkat nabi dan berbagai kemuliaan).
  5. Oleh itu, maka tetapkanlah kepercayaan bahawa sesungguhnya setiap kesusahan disertai dengan kemudahan.
  6. Sekali lagi diteagskan, setiap kesusahan disertai dengan kemudahan.
  7. Kemudian, apabila engkau telah selesai sesuatu urusan, tetapkanlah bekerja keras untuk urusan yang lain.
  8. Dan kepada tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang kau mahu).

Hebatkan maksud2 Surah Al-Insyirah. Surah yang mampu buat saya bermuhasabah dan terus berusaha. Allah dah berikan yang terbaik untuk hamba-Nya. Allah sedikit pun tidak mahu hamba-Nya dalam kesusahan, malah Dia tak membebankan kita dengan sesuatu yang kita tak mampu.

jadi, sahabat-sahabat sekalian, ayuh bangkit. Kita berputus asa bukan bermakna kita kalah. tetapi sebagai "tiket tambahan" untuk kita perbaiki diri dan terus berusaha untuk mencapai segala matlamat hidup kita. Berputus asa tanpa beserta usaha yang terbaik ibarat kita menunggu "bulan jatuh ke riba." Berputus asa tidak hilang begitu sahaja tanpa usaha kita memperbaiki diri.

firman Allah dalam Surah Ali-Imran ayat 120:
"kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, yang demikian) menyakitkan mereka, dan jika kamu sabar dan bertakwa, maka tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya Allah meliputi pengetahuannya akan apa yang mereka lakukan."


"sabar itu separuh daripada iman."



wallhua'lam...


wassalam...

No comments:

Blogger templates

About this blog

"Ya Allah bukakanlah pendengaran hatiku untuk mengingatiMu,kurniakanlah bagiku ketaatan kepadaMu dan ketaatan pada RasulMu serta beramal dengan kitabMu"....

Blogger news

Lilypie Angel and Memorial tickers

Cheeky Quotes

peringatan...~

sesaat matamu berkedip ingatlah ALLAH sedetik jantungmu berdegup ingatlah ALLAH sehalus budimu ditabur ingatlah ALLAH sekilas hatimu ditaut ingatlah ALLAH